Click Click

Monday, September 23, 2013

Hukum Azan dan Iqamah ditelinga bayi yg baru lahir.

Sebenarnya aku yg confiused memula.

Masa Irfan dulu, apa yg Azmil buat is azan kat telinga kanan and iqamah kat telinga kiri. Itupun rasanya kitorg terbaca somewhere or dengar masa antenatal class kat al islam medical centre, sbb ada notes kata macamtu.

Tetiba baru2 ni aku tak ingat dengar kat mana tah, katanya untuk bayi lelaki yg baru lahir azankan sahaja, untuk bayi perempuan iqamah kan saja.

So bila ada 2 pendapat yg berlainan macam ni, aku tanya la ustaz.

Below are explanations by Ustaz Zuhar (Imam kat IJN ni),

Assalamualaikum,

Berhubung dengan soalan puan mengenai azan dan iqaamah ditelinga bayi, hadits mengenainya amat dhoif malah jika dihimpunkan hadits berkaitan dengan bab ini masih belum dapat menguatkan hadits tersebut menjadi hassan,malah tiada hadits yg sahih mahupun hasan  yg menyatakan baginda melakukannya pada anak baginda ibrahim begitu juga dgn cucu2 baginda iaitu hassan hussein.

Hadits mengenai azan ini disebut oleh imam ibnul qayyim dalam kitabnya yg berjudul "tuhfatul wadud bi ahkamil maulud" dan beliau menyatakan bahawa hadits tersebut adalah dhoif. Imam al-albani juga mendhaifkan hadits tersebut dlm kitabnya " as-silsilah adh-dhoifah"Oleh itu, tidak boleh beramal dgn hadits yg dhoif. Ini adalah pendapat imam malik dan ulama terkini adalah imam al-albani.

Manakala imam ibn baaz pula berkata: "Hadits2 yg menyebut tentangnya ada kedhaifan namun azan ditelinga kanan dan iqamah dtelinga kiri tidak mengapa, jika ditinggalkan juga tidak menjadi kesalahan."

Imam al-'otsaimeen pula berkata:"Hadits iqamah ditelinga kiri adalah sangat lemah manakala hadits azan ditelinga kanan pula terdapat kelemahan akan tetapi perbuatan ini dilakukan serta merta selepas kelahiran,ulama' dan hikmah menyatakan agar perkataan pertama yg didengari oleh bayi adalah kalimah suci yg menyeru untu menunaikan solat dan kalimah tauhid.

Adapun hadits mengenainya adalah seperti berikutورد هذا في بعض الاحاديث لكنها ضعيفة الاسناد ، منها حديث أبي رافع قال : ( رأيت رسول الله صل الله عليه وسلم أذن في أذن الحسن بن علي حين ولدته فاطمة ) (1)وهو حديث ضعيف فلا ينبغي العمل به حتى يأتي ما يعضده ، وقد أورده ابن القيم ومعه حديثان آخران في تحفة المولود وهما ضعيفان كذلك(1): أبو داود (5105) ،والترميذي (1514) ،والحاكم (3/179) وقد حسنه لغيره الألباني في الإرواء (1173) ثم رجع نه فضعفه في * الضعيفية * (321)Hadits Abi
Raafi' katanya: "Aku melihat rasulullah  s.a.w telah mengazankan alhasan bin 'ali ketika beliau dilahirkan oleh Fatimah"( abu dawood:5105, at-tirmizi:1514, al-hakim 3/179, al-albani pada mulanya menghasankan hadits ini dalam kitab al-irwa' 1173 kemudian beliau menarik balik hukumnya kepada dhoif dalam kitabnya silsilah ad-dhoifah 321)

Hadits ini adalah dhoif n tidak patut untuk beramal dgnnya ibnul qayyim telah menyatakan hadits ini bersama dua hadits yg lain dlm kitabnya tuhfatul maulud dan malangnya kedua hadits tersebut juga dhoif.

Pendapat yg paling hampir pada kebenaran adalah pendapat yg pertama, iaitu tidak dsyariatkan azan dan iqamah ditelinga bayi saat dilahirkan.

Wallahu ta'ala a'lam.

Kesimpulannya, 'tidak disyariat azan dan iqamah ditelinga bayi saat dilahirkan' mean ia bukanlah suatu amalan yg wajib dilakukan kepada setiap bayi yg baru lahir. Dan untuk kita sandarkan perbuatan/amalan ini sebagai sunnah dari rasulullah s.a.w pun daripada penjelasan ustaz zuhar diatas hadis2nya dhoif/lemah.

*lemahnya satu2 hadis ni ada byk sebab,mungkin masalah dengan perawinya ke apa ke, yg ni kena belajar lagi. huhu
posted from Bloggeroid

No comments:

Post a Comment

Cari cari